Rawatan Burung Murai Batu Saat Mengeram Hingga Menetas

Rawatan Burung Murai Batu Saat Mengeram Hingga Menetas — Halo sobat kicau mania dimanapun berada? Pada saat ini saya ingin membahas seperti pada judul yaitu Merawat Murai Batu Pada Saat mengeram hingga menetas. Burung murai saat ditangkarkan memamng membutuhkan ketenangan apalagi saat mengerami telurnya dan saat meloloh anakannya.

Kandang ternak murai batu sebaiknya ditempatkan jauh dari kebisingan atau tempat-tempat yang ramai. Jika kandang ternak murai ditempatkan didekat keramaian dipastikan burungnya akan merasa terganggu. Terkadang burung yang merasa terganggu tidak mau bertelur yang menjadikan burung stres. Maka buatlah kandang ternak jauh dari keramaian agar burung murai batu tidak merasa terganggu.

Jika murai batu sudah mulai bertelur dan mulai mengerami telurnya, burung ini juga sangat sensitif dengan kedatangan orang yang belum dikenal. Untuk itu jangan sampai ada orang lain yang masuk ke kandang selain yang setiap hari memberi makan.

Selain orang lain sebagai pengganggu burung murai saat mengeram adalagi yang dapat mengganggunya yakni penyakit yang berasal dari parasit, serangga seperti semut, dan kutu. Untuk itu selalu bersihkan kandang dan jauhkan dari serangan serangga dan semut. Dan untuk hasil yang diharapkan yaitu menetas burung murai batu harus diberikan ketenangan saat mengerami telurnya dan hindari dari hal-hal diatas.

Baca Juga :  Cara Meloloh Murai Batu Anakan Mulai dari 0 Hari

Parasit dan serangga yang mengganggu saat murai batu mengerami telurnya tidak kita tangani dengan serius maka akan mengakibatkan kegagalan untuk telur itu menetas. Sebab murai betina maupun jantan saat mengeram tidak merasa nyaman sehingga burung akan selalu turun dari sarang yang mengakibatkan suhu pada telur tidak stabil. Hal tersebut akan berakibat fatal sehingga telur murai batu tidak akan menetas.

Burung murai batu saat mengerami telurnya juga harus dijaga birahinya agar tidak tinggi. Cara menjaga birahi murai batu yakni dengan cara mengurangi Extra Fooding diantaranya jangkrik dan kroto. Serta berikan tempat untuk mandi dan ganti airnya setiap hari hal ini untuk menjaga suhu tubuh murai saat mengerami telurnya.

Murai dalam mengerami telurnya hingga menetas itu membutuhkan waktu 14 – 16 hari. Dan biasanya burung murai dapat menghasilkan telur 2 hingga 4 butir saja. Jika murai sudah mengerami telurnya selama 12 hari maka kita tingkatkan extra foodingnya berupa kroto dan jangkrik. Hal ini untuk jaga-jaga saja kalau dalam waktu dekat telur menetas.

Baca Juga :  Download Aplikasi Kicau Kicau Burung Terlengkap

Jika telur burung murai batu sudah menetas kita juga harus menjaga dari predator-predator yang menganggu anakan murai. Disaat indukan murai batu meloloh anakan kita sediakan pakan yang lebih banyak dari biasanya sebab burung murai dalam meloloh anaknya itu membutuhkan asupan pakan yang berlebih.

Rawatan Burung Murai Batu Saat Mengeram Hingga Menetas

Kita dapat mengambil anakan murai batu jika sudah berumur 6 hingga 10 hari. Sebab anakan burung murai jika kurang dari 6 hari biasanya masih dalam keadaan lemah untuk kita rawat atau loloh sendiri. Dan umur 6 hari juga masih rawan akan kematian yang pas itu adalah diatas umur 7 hari dan jangan lebih dari 15 hari.

Sesudah kita ambil anakan dari sarangnya, anakan burung murai kita taruh wadah yang kehangaatan tempatnya sesuai dengan di sarangnya. Jika tempat yang buat wadah anakan murai terlalu dingin ini juga akan membuat anakan kedinginan kalau bisa tempat untuk wadah diberi lampu agar anakan burung murai batu merasa hangat.

Kita dalam meloloh anakan murai batu yang mberumur 6 sampai 15 hari berikan kroto saja agar mudah ditelan dan dicerna. Sebab kroto memiliki tekstur yang lembut dan mudah hancur sehingga baik untuk tenggorokan dan pencernaan anakan murai.

Baca Juga :  Cara Membuat Murai Batu Betina Cepat Birahi

Setelah anakan murai batu berumur lebih dari 15 hari kita dapat memberikan campuran kroto dengan voer. Voer yang digunakan untuk campuran kroto harus mengandung mineral, vitamin, dan protein yang dibutuhkan anakan murai. Selain itu kita juga dapat memberikan jangkrik yang kita ambil perutnya saja. Sebab jika dengan kepalanya terkadang jangkrik menggigit mulut anakan burung murai batu.

Jika anakan murai batu sudah mulai mengepakkan sayapnya dan mulai keluar dari sarang atau wadahnya segera taruh dalam sangkar. Berikan tangkringan yang bertekstur kasar agar kaki-kaki murai batu anakan dapat mencengkeram dengan baik. Dan jemur sebentar agar anakan murai dapat vitamin D yang dibutuhkan tubuh untuk pertumbuhan tulangnya.

Demikian informasi tentang Rawatan Burung Murai Batu Saat Mengeram Hingga Menetas yang dapat saya sampaikan. Semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita dalam beternak murai batu. Jika suka dengan artikel ini kalian dapat share ke sosial media atau teman-teman kicau mania di seluruh penjuru Nusantara.

Terima kasih dan salam sukses selalu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *